Catatanku...

20 October 2007


Catatan Perjalanan Semarang-Magelang ☺
(Musyawarah Cabang IMM Magelang)


Sekaran. Senin itu, tanggal 1 Oktober 2007 saya merencanakan menuju Magelang. Ada yang harus dikerjakan disana, tepatnya menyelesaikan urusan organisasi Pimpinan Cabang Magelang yang rada tersendat disana sehingga perlu adanya penjelasan dan sebagai fasilitastor. Hari sabtu, tanggal 29 September-nya saya pun mencoba memastikan apakah memang Musyawarah Cabang Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Magelang jadi diadakan dengan mengontak Ketua Umum IMM sana yaitu IMMawan Sigit. Alhamdullilah, akhirnya insyallah jadi hanya kurang beberapa persen saja. Acara Musyawarah Cabang IMM Magelang ini memang adalah kesepakatan bersama baik Pimpinan Komisariat (PK), Koordinator Komisariat (KORKOM) dan Pimpinan Cabang (PC) dari pertemuan sebelumnya pertengahan bulan september lalu.

Karena memang acara jadi maka saya segera SMS teman-teman Dewan Pimpinan Daerah (DPD) yang berkepentingan yaitu bidang kader IMMawan zaman, IMMawan reynal dan Korps. Instruktur IMMawati Doni dan tentu saja bidang organisasi IMMawan Fany. Cak nanto pun saya kasih kabar bahwa Musyawarah Cabang IMM Magelang jadi hari selasa. Meski hari selasa Musyawarah Cabang diadakan tapi klau inginnya saya hari senin ada secraning dulu (mengingat memang pertemuan lalu kata teman-teman IMM Magelang perlu ada) yang nanti itu dilakukan bidang kader. saya pun mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan.

Hari itu senin pagi saya sebelum berangkat ke Magelang mencoba meyelesaikan beberapa urusan. Menyelesaikan urusan dengan bu penjaga perpustakaan jurusan untuk mengambil fotocopyan buku yang saya butuhkan. Dan yang satu lagi adalah menyelesaikan legalisir ijazah milik saudara yang di deat-line hari itu juga karena harus kejar waktu untuk sertifikasi katanya. Legalisir di FBS (Fak. Bahasa dan Seni) dan FIP (Fak. Ilmu Pendidikan) untuk ijazah UNNES-nya. Dan legalisir di UT (Kelud raya Kampus IKIP lama). Akhirnya sekitar jam 12an urusan selesai semua. Semua arsip ijazah dan legalisir saya serahkan ke adik untuk nanti diambil oleh seseorang, karena saya hari ini juga ke Magelang jadi tidak mungkin ijazah saya bawa. Kembali ke kost jam menunjukkan sekitar jam 1 siang, sholat dan istirahat dulu sedikit menghela nafas dan merebahkan diri di kasur kamar. Hari itu panas sekali kata orang-orang akibat dari global warning! Jam menunjukkan sekitar jam 14.00 WIB, saya mandi dan siap-siap cheking akhir perlengkapan. Baru keluar kost beberapa meter matahari begitu terasa panas sekali, hingga ada (terkadang) keinginan untuk mengurungkannya. Gimana tidak hari itu puasa je...! data BMG (Badan Meteorologi dan Geofisika) Jawa Tengah sejak tanggal 28 September hingga 1 Oktober suhu di Semarang dan kota-kota pantura di jawa tengah sekitar 34°-37°C karena memang disamping adanya global warning juga memang pada kurun waktu itu matahari sedang berada di dekat khatualistiwa sehingga daerah utara jawa tengah lebih panas dari pada daerah selatan, tapi keinginan itu langsung saya hilangkan. Bismilah. Saya pun berangkat. Mampir di PW Muhammadiyah untuk menitipkan kendaraan dan sholat ashar karena memang sudah masuk waktu ashar. Tak lama kemuadian, jalan kaki keluar menuju peterongan untuk menunggu bus jurusan Semarang-Yogya. Tak tau kenapa waktu itu bus yang ditunggu lama sekali munculnya, pada hal cuaca masih panas meski sudah sorean. Saat menunggu bus ada SMS masuk. “Akh, posisi lagi dmn? Mau berangkat jam berapa? Aku sama zaman lagi di banyumanik” SMS dari kang reynal.

Saya balas SMS tersebut. Mereka menawarkan gimana klau enaknya saya juga ke sana dan berangkat bersama. Usulan yang bagus sebenarnya. Tapi saya malas kesananya. Lama telah menunggu bus, akhirnya bus yang dinanti datang juga. Akhirnya pikirku, waktu sudah menunjukkan jam 4-an sore. Cuaca panas bus non AC sangat tidak nyaman. Tapikan murah☺. Saya pun kirim SMS ke kang reynal dan zaman untuk sekalian bareng bus ini aja. Sampai banyumanik, mereka pun tau saya naik bus yang mereka lihat, akhirnya mereka pun juga naik. Kami pun saling sapa, kata zaman kalau saya mau ke banyumanikkan lebih enak, nanti diikutkan yang AC. “Halah” timpalku.percaya zaman kan lagi kaya.

Diperjalanan suasana seperti perjalanan-perjalanan minggu lalu. Karena sore hari samapai bawen dan uangaran bus mulai penuh berjubel orang. Mereka rata-rata adalah para pekerja pabrik. Bus berjalan dengan lambat sekali menambah rasa bosan saya. Terbukti saat berbuka puasa kami baru sampai temanggung. Turun di kebunpolo maunya kami melanjutkan perjalanan dengan naik angkot jalur 6 (biar bisa mampir alun-alun) tapi naiknya malah jalur 2 yang sama-sama sampai UM Magelang (Jl. Tidar) tapi lewat jalan yang berbeda. Sampai di UMM kami pun menyempatkan diri untuk mampir diangkringan (warung nasi kucing) setelah itu baru istirahat. Mampir ke PDM Kota Magelang yang memang ingin ketemu lukman. Lukman ini anak IMM yang bekerja jadi Sekretaris Eksekutif PDM. Ngobrol sebentar dengan teman-teman Cabang, komisariat dan KorKom disana. Tak lama berselang IMMawati doni datang juga. Acara yang sebenarnya jadi agenda bidang kader men-secraning calon pimpinan batal dilakukan karena tidak ada pimpinan yang datang. Jadi gak enak sama zaman dan kang reynal. Dan khawatir juga kalau tidak jadi Musyaawarah Cabang. Berabe..

Otomatis malam dihabiskan dengan ngobrol sana kemari seputar IMM dan Muhammadiyah sampai pengkaderan dan tentu saja sambil main internet, karena di PDM Kota Magelang ada line gratis “mengambil” dari SD Muhammadiyah Alternatif (maklum SD sudah standart Nasional!) yang berada disebelah PDM. Pagi harinya (hari selasa) zaman dan kang reynal pulang duluan karena ingin persiapkan praLokDa pengkaderan di Surakarta tanggal 6-7 Oktober. Tinggal saya dan IMMawati doni.
Karena PDM klau siang ada aktivitas kerja maklum sudah berupa benar-benar kantor (PDM berfungsi sebagai pusat sekretariat, bahkan lebih dari sekedar itu karena mampir tak pernah sepi, klau malam gantian kaum muda yang pada “nongkrong” terkadang hanya untuk sekedar ngobrol dan ketemu teman-teman). Sehingga saya dan IMMawati doni harus menunggu di kamar (tempat singgah) samping masjid PDM. Tidur pulas dan bercerita banyak hal. Agak siangan IMMawan Fany SMS mengabarkan telah sampai di terminal Magelang dan minta tau harus naik apa untuk sampai di kampus UMM (Jl. Tidar), tak lama berselang akhirnya sampai juga dan kami ajak ke tempat stansit.

Sore itu jam menunjukkan 16.30 WIB, belum ada tanda-tanda bahwa Musyawarah Cabang mau dimulai. Kami pun bergegas mempersiapakan diri untuk menuju ke sekretariat kORKOM, ternyata baru saja mulai. Dan baru sesi sharing antara Cabang dan Komisariat. Kami pun lega (akhirnya mulai juga Musycabnya). Kami pun memutuskan untuk keluar sebentar, ngabuburit ceritanya. Melihat suasana dan hiruk pikuk sore hari masyarakat Magelang bersiap berbuka. Mencoba jalan-jalan disekitar kampus sampai akhirnya kami bertiga sampai di sebuah warung siput (Sea Foad). Setelah memesan sebentar ternyata waktu sudah masuk untuk berbuka, tapi kami masih menunggu pesanan karena memang lagi ramai, maklum saatnya orang berbuka. Tiba saatnya kami menikmati pesanan yakni lele penyet. Meski sederhana karena memang melihat kondisi kantong masing-masing, ada yang membuat saya tertarik dan sangat lucu ketika melihat anak kecil yang duduk berada tak jauh dari kami makan begitu lahap, dan begitu sibuk dengan yang sedang dihadapinya yaitu kepiting yang memerah sangat mengiurkan dan menyegarkan klau dilihat. Sangat beruntung kataku dalam hati. Pingin rasanya berbuka dengan keluarga bapak dan ibu seperti adik itu dan memesan semua yang saya suka dan tentu yang akan membayar orang tua, kita tak perlu repot mikir dulu sebelum pesan dan bahkan sampai membayar apa yang kita makan. Huh.... ☺. Demikian memang Allah SWT memberi nikmat kepada sebagian orang dengan reziki dan waktu yang tepat.

Selesai makan kami pun balik ke kampus UMM. Ternyata Musyawarah Cabang dimulai habis isya, kami pun mau gunakan waktu tersebut untuk menemui para pimpinan cabang Magelang sedikit ngobrol tenteng beberapa hal diantaranya membenarkan draf-draf materi, ini dalam rangka untuk pembelajaran . Sekitar jam 19.30 WIB Musyawarah Cabang Magelang pun dimulai. Kami pun bertiga menunggu diluar, tentu sambil mengawasi (nonton) jalannya acara. Acara demi acara berjalan. Pemilihan presidium, pembahasan tatib, laporan pertanggungjawaban PC IMM Magelang, pandangan komisariat terhadap laporan pertanggungjawaban, sidang komisi dan pleno hasil komisi, pembacaan tatib pemilihan sampai pemilihan Ketua Umum. Akhirnya Musyawarah Cabang selesai jam 02.00 WIB, alhamdulillah. Memutuskan beberapa hal untuk kemajuan IMM Magelang kedepan dan terpilih sebagai Ketua Umum adalah IMMawan lukman.

Kami pun balik ke PDM untuk istirahat sebentar karena sahur sebentar lagi. Yang mengasyikkan adalah ketika sahur. Saat sahur kami makan bersama lukman, saya, fany dan doni, makan bersama dengan lauk sate kerbau yang dibeli lukman malam hari dan cumi goreng yang di beli kami saat buka tadi. Wah nyam-nyam....enake’ enak tenan....mak nyus! Selama bulan ramadhan jauh dari rumah ini sahur paling keren.☺ jadi tambah makan banyak.

Tak lama juga sudah waktu subuh, pagi sekitar jam 06.00 WIB kami bersiap-siap untuk melanjutkan perjalanan. IMMawati doni pulang ke Solo. Sedangkan saya dan IMMawan fany pergi ke Kebumen untuk turba (mengkondisikan secara organisasi) dan menyerahkan KTA (kartu tanda anggota) IMM. Sedangkan untuk Solo KTA saya titipkan ke IMMawati doni.

Dari PDM Magelang saya dan fany diantar anak IMM (lupa namanya) jadinya telon, sedangkan doni dengan lukman. Karena kami telon, maka kami pun harus cari jalan yang tidak ada polisinya. Maka kami harus lewat gang “tikus” masuk-keluar gang sempit. Dan klau sampai di pertempatan harus lukman dulu yang didepan karena mau lihat dulu ada polisi atau tidak. Karena itu waktu di depan wakil Wali kota saya harus turun jalan dan menunggu fany dan doni diantar dulu. Tapi gak masalah.

Bersambung.....


2 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home